Perkembangan Anak, Kapan Anak Mulai Diajarkan Makan Sendiri? Proses ini bukan hanya tentang bagaimana anak mengambil sendiri makanan menggunakan tangan atau alat makan, tetapi juga melibatkan pengenalan anak terhadap berbagai jenis makanan dan mengembangkan keterampilan makan yang benar.

Pada suatu titik dalam perkembangan anak, makan sendiri menjadi salah satu kemampuan yang penting untuk dikuasai. Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi momen penting dalam perkembangan anak dan membahas kapan sebaiknya anak mulai diajarkan untuk makan sendiri.

Pada usia berapa anak bisa makan sendiri? Sebetulnya, anak bisa mulai belajar makan sendiri ketika menginjak usia 7–8 bulan. Pada usia tersebut, anak bisa mulai belajar makan sendiri dengan menggenggam makanannya menggunakan tangan. Karena itu, orang tua dianjurkan untuk melatih anak dengan memberikan finger foods.

Perkembangan Anak, Kapan Anak Mulai Diajarkan Makan Sendiri?

Lalu, anak akan tertarik untuk memegang alat makan, seperti sendok, garpu, ataupun botol minum dan mulai makan sendiri setelah memasuki usia 13–15 bulan. Karena belum terbiasa menggunakan sendok, mungkin saja makanan akan berjatuhan di meja dan berceceran saat makanan tersebut dimasukkan ke dalam mulut.

Ketika menginjak usia 18–24 bulan, anak akan mulai terbiasa menggunakan alat makan dan memasukkan makanannya sendiri ke dalam mulut.

Nantinya, setelah berusia 24–36 bulan, anak akan lebih mahir untuk makan sendiri tanpa perlu dibantu oleh orang tua. Namun, penting untuk tetap mengawasi si kecil selama mengonsumsi makanannya sendiri untuk menghindari risiko tersedak, batuk, hingga muntah. Orang tua juga perlu memastikan apakah makanan tersebut benar-benar dikonsumsi atau anak mengemut makanannya saja.

Baca Yuk :  Tips Cara Membantu Perkembangan Komunikasi Anak Usia 2 Tahun

Perlu diketahui bahwa perkembangan kemampuan anak untuk mengonsumsi makanan sendiri cenderung berbeda-beda pada setiap individu. Kendati demikian, tahapan perkembangan di atas bisa dijadikan sebagai tolok ukur untuk memantau proses tumbuh kembang si kecil.

Perkembangan Anak, Kapan Anak Mulai Diajarkan Makan Sendiri?

Kapan Anak Mulai Diajarkan Makan Sendiri?

1. Perkenalan pada Makanan Padat

Proses pembiasaan anak dengan makan sendiri dimulai sejak awal, ketika anak memasuki tahap perkembangan makanan padat.

Biasanya, pada usia sekitar 6 bulan, anak mulai diperkenalkan pada makanan selain ASI atau susu formula. Pada awalnya, ini mungkin dalam bentuk bubur halus atau makanan bayi yang dihaluskan. Namun, seiring waktu, perlahan-lahan anak perlu diajak untuk mencoba makanan dengan tekstur yang lebih beragam.

2. Tanda-tanda Siap Makan Sendiri

Setiap anak berkembang dengan kecepatan yang berbeda, jadi penting untuk memperhatikan tanda-tanda kesiapan anak untuk mulai makan sendiri.

Beberapa tanda yang menunjukkan bahwa anak mungkin siap mencoba makan sendiri meliputi kemampuan anak untuk duduk dengan stabil, minat anak terhadap makanan, kemampuan menggenggam makanan atau sendok, dan ketertarikan anak terhadap apa yang ada di piring orang dewasa.

3. Usia yang Ideal

Umumnya, anak mulai diajarkan makan sendiri secara mandiri ketika mereka mencapai usia sekitar 8 hingga 10 bulan.

Baca Yuk :  Tips Cara Membantu Perkembangan Komunikasi Anak Usia 2 Tahun

Pada saat ini, banyak anak telah mencapai tingkat perkembangan fisik dan kognitif yang memungkinkan mereka untuk mulai berinteraksi dengan makanan secara lebih aktif. Namun, ini bisa bervariasi, dan setiap anak adalah individu yang unik.

4. Pentingnya Makan Bersama

Makan bersama merupakan momen penting dalam kehidupan keluarga, dan ini juga memberikan kesempatan yang baik untuk mengajarkan anak makan sendiri. Dengan melibatkan anak dalam makan bersama, mereka dapat memperhatikan dan meniru perilaku orang dewasa.

Ini juga memberikan kesempatan untuk membahas makanan, mengenali rasa, dan menciptakan pengalaman positif terkait dengan makan.

5. Makanan yang Cocok untuk Dimakan Sendiri

Pemilihan makanan yang sesuai untuk anak makan sendiri juga merupakan pertimbangan penting.

Mulailah dengan makanan yang mudah dipegang dan mudah diolah, seperti potongan buah-buahan, sayuran yang diiris tipis, atau makanan finger yang sesuai untuk dipegang oleh tangan kecil anak. Ini memberikan anak kesempatan untuk belajar mengontrol gerakan tangan dan koordinasi mata-tangan mereka.

6. Pemberian Alat Makan yang Sesuai

Memberikan anak alat makan yang sesuai dengan usianya adalah langkah penting dalam proses ini. Pada awalnya, anak mungkin lebih nyaman dengan sendok atau garpu yang dirancang khusus untuk bayi dan balita.

Seiring bertambahnya usia dan keterampilan anak berkembang, mereka dapat beralih ke alat makan yang lebih sesuai untuk makanan padat, seperti garpu dan pisau yang aman untuk anak-anak.

Baca Yuk :  Tips Cara Membantu Perkembangan Komunikasi Anak Usia 2 Tahun

7. Memberikan Kebebasan dan Dukungan

Saat mengajarkan anak makan sendiri, memberikan kebebasan sekaligus memberikan dukungan adalah kunci.

Biarkan anak memegang sendok atau makanan dengan tangan mereka sendiri, meskipun ini mungkin berarti suasana makan yang sedikit berantakan.

Jangan ragu memberikan pujian dan dorongan positif ketika anak mencoba makan sendiri, bahkan jika hasilnya belum sempurna.

8. Kesabaran dan Konsistensi

Proses belajar anak makan sendiri mungkin tidak selalu mulus, dan akan ada waktu di mana anak lebih suka diarahkan oleh orang dewasa.

Kesabaran dan konsistensi adalah kunci utama. Biarkan anak mencoba, belajar dari kesalahan, dan terus memberikan kesempatan untuk berkembang.

9. Melibatkan Anak dalam Persiapan Makanan

Selain memberikan kesempatan anak untuk makan sendiri, melibatkan mereka dalam persiapan makanan juga dapat meningkatkan minat mereka terhadap makanan.

Biarkan mereka membantu mencuci buah atau sayuran, atau memilih bahan-bahan untuk menu makan malam. Ini dapat menciptakan hubungan positif dengan makanan dan proses makan.

Perkembangan Anak, Kapan Anak Mulai Diajarkan Makan Sendiri?

Sumber : https://www.msn.com